SEMINAR ISU PENCEROBOHAN KIRAM DI LAHAD DATU & SEJARAH PAJAKAN NORTH BORNEO 1878

Posted by DZULASREE @ Asree Sug on Wednesday, April 17, 2013 1 ulasan



Bagi mereka yang belum pernah menghadiri seminar Asree Sug berkenaan isu pencerobohan Kiram di Lahad Datu dan penjelasan Sejarah kedudukan keluarga Kiram dalam Kesultanan Sulu bolehlah ikutinya pada 27hb April ini sempena Pesta Buku Antarabangsa di PWTC.

Kali ini penjelasan lebih tertumpu kepada implikasi pencerobohan dalam jangkamasa panjang, keburukan dan kebaikannya, dan peranan penting Malaysia bersama Filipina dalam membentuk masa depan masyarakat Sulu. Samada Filipina bekerjasama membuka kemasukan NGO-NGO Malaysia ke kepulauan Sulu untuk bantuan kemanusiaan di masa-masa akan datang atau Filipina akan berterusan menghasut (lewat media massanya) memanaskan masyarakat Sulu untuk terus membenci Malaysia. 

Turut akan disentuh ialah beberapa kenyataan akhbar tempatan Malaysia yang berusaha menunjukkan bukti bahawa Kesultanan Brunei lebih berhak terhadap North Borneo berbanding Kesultanan Sulu. Hal ini akan diperjelaskan secara terperinci dan ilmiyah dimana kekuatan dakwaan Brunei serta fakta-fakta semasa yang menunjukkan alibi kekuasaannya terhadap North Borneo mengatasi Kesultanan Sulu.

Sessi soal jawab akan diadakan kemudiannya. Sahabat handai saudara dan saudari, Datuk/datin dijemput hadir ke seminar ini yang mungkin akan menjadi SEMINAR yang terakhir secara terbuka. 

SUARA ISLAM.COM (JAKARTA): Filipina di Balik Konflik Sulu-Sabah

Posted by DZULASREE @ Asree Sug on Sunday, April 7, 2013 1 ulasan





Wawancara khusus dengan Mufti Besar Kesultanan Sulu Darul Islam al-Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab, MA, DPMSS.


Pembaca yang budiman, beberapa waktu lalu muncul konflik antara rakyat Sulu, yang mengatasnamakan tentara Kesultanan Sulu dengan tentara Malaysia di Lahat Datu, Sabah, Malaysia. Kuat dugaan, Filipina berada di balik peristiwa itu. Sultan Kiram dijadikan bonekanya, sementara rakyat Sulu yang dikirim sebagai "Tentara Kesultanan Sulu" hanya dikorbankan untuk nafsu serakah Filipina. Saat gagal, Filipina dengan mudah bisa cuci tangan, dan mengkambing-hitamkan Sultan Kiram.

Nama Kesultanan Sulu yang semula tersembunyi dan hampir tidak ada yang tahu, tiba-tiba sontak menggemparkan dunia, akibat sekumpulan orang bersenjata mendatangi dan menyerang Lahad Datu - Sabah, Malaysia, atas nama "Tentara Kesultanan Sulu" untuk menuntut pengembalian Sabah ke pangkuan Kesultanan Sulu. Perang antara mereka dengan Tentara Diraja Malaysia pun tak dapat dielakkan lagi. 

Dan yang lebih mengejutkan lagi, ternyata The Grand Mufti of Sulu adalah orang Indonesia yang sudah tidak asing lagi kiprahnya dalam dunia pergerakan Islam, dialah Al-Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab. Dengan menyandang gelar Datu Paduka Maulana Syar'i Sulu disingkat DPMSS dia dinobatkan oleh Sultan Sulu sebagai Mufti Besar bagi Sultanate of Sulu Darul Islam (SSDI) sejak tanggal 23 Rabi'ul Awwal 1430 H / 19 Maret 2009 M, tatkala beliau masih mendekam di sel penjara Polda Metro Jaya terkait Insiden Monas 1 Juni 2008.

Pada Senin, 4 Maret 2013, Habib Rizieq selaku Mufti Besar Negeri Sulu dengan didampingi Menteri Luar Negeri Sulu Datu H. Zakariya dan menteri Pemuda Sulu Datu Asree Moro, sibuk dari pagi hingga malam melakukan pembicaraan dengan berbagai pihak dari para petinggi Malaysia. Puncaknya menjelang tengah malam, rombongan Kesultanan Sulu yang dipimpin Sang Mufti diterima Menteri Pertahanan Malaysia Datu Sri Zahid Hamidi di sebuah Hotel Berbintang di Kuala Lumpur. Apa yang dirundingkan ? 

Berikut wawancara khusus SUARA ISLAM dengan Mufti Besar Sultanate of Sulu Darul Islam (SSDI) al-Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab tentang apa dan bagaimana yang terjadi dengan Negeri Sulu sebenarnya.

SI : Habib, ada sejumlah penulis dan pengamat di Indonesia melalui berbagai media massa, yang menyebut persoalan Sulu hanyalah "pepesan kosong", menurut Habib ?

HABIB : Ungkapan tersebut hanya keluar dari sekumpulan orang yang "tidak tahu" apa-apa tentang Sulu, tapi "sok tahu".

SI : Habib bisa ceritakan sedikit tentang letak Kesultanan Sulu dan asal usulnya ?

Sambungan.... http://www.suara-islam.com/read/index/6961/-Filipina-di-Balik-Konflik-Sulu-Sabah