Bhg 3: PENJELASAN SULUG BURANUN

Posted by DZULASREE @ Asree Sug on Sunday, January 9, 2011 0 ulasan

Catatan purba Sumerian yang dikaitkan dengan BURANUN dari kepulauan Sulu. Menurut catatan, Buranun bermaksud SULUG yang dikaitkan dengan aliran air. Dengan hanya menaip Buranun dan Sumerian dalam enjin carian Google anda akan menemui banyak data tentang bangsa Sumer dan kaitannya dengan Buranun.

KAJIAN DARI SUMBER SAMAWI
Mengkaji asal-usul manusia dari mana bermula pasti tidak akan lari dari sumber-sumber samawi (Taurat, Injil & Qur'an). Sumber Samawi bermaksud Sumber Langit yakni dari Allah swt. Inilah yang dikatakan wahyu, dan wahyu itu adalah benar maka sebab itu sumber yang paling benar ialah sebagaimana yang diisyaratkan dalam Al-Qur'an Al-Karim. Inilah satu-satunya sumber selamat dalam merungkai sejarah manusia hari ini. Sumber selamat bermaksud sumber yang tiada keraguan baginya. Sumber selamat dengan kata lain ialah sumber ISLAM itu sendiri. Maka apabila Al-Qur'an menyatakan bahawa "Dahulunya bumi dan Langit adalah satu" maka ia adalah benar sesuai dengan kajian sains kemudiannya yang menemui "Teori Big Bang". Begitu juga dengan penemuan perincian proses Embrio dalam rahim ibu Al-Qur'an telah mendahului kajian sains hari ini yang mendapati kenyataan dalam Qur'an tersebut adalah benar.

Maka ketika Al-Qur'an dan Al-Sunnah menyatakan bahawa "Manusia itu adalah dari satu sumber iaitu Allah swt menciptakan Adam a.s. dari tanah yang hitam lalu menciptakan Hawa pula" kemudian beranak pinak sehingga ke zaman Nabi Noh a.s.. Kemudian berlaku letusan banjir besar menenggelamkan dan memusnahkan permukaan bumi dan peradabannya lalu beranak pinaklah anak-anak Noh a.s. bertebaran keseluruh dunia menjadi pelbagai bangsa sehingga hari ini. Peradaban mula dibangunkan semula dengan segala pengetahuan teknologi kembali ke asal.

Kajian ini bukannya kajian berupa teka-teki dengan istilah-istilah "Altar-altar terahsia" berbelit-belit seperti kajian pada blog-blog yang lain, ianya berdasarkan tradisi lisan dan catatan-catatan parasasti yang dihimpunkan kemudian dibuat analisis berdasarkan bahasa, adat & budaya Tausug di kepulauan Sulu. Dengan menyesuaikan bahasa dan budaya Tausug di Kepulauan Sulu dengan nama-nama lokasi di Asia Tenggara sehingga ke Laut Meditranian membuktikan bahawa semua bangsa manusia datang dari satu sumber dan dari satu kawasan kepulauan iaitu kepulauan Sulu.

Di dalam kitab-kitab Samawi tidak pernah dinyatakan secara tuntas di mana Adam a.s. mula diturunkan ke bumi kecuali yang dinamakan "Garden of Eden" atau pun yang disebut "taman-taman Syurga" pada awal penciptaan kemudian diturunkan ke bumi. Satu-satunya sumber yang menyatakan Adam a.s. diturunkan di India adalah datang dari Israiliyat Bani Israel yang mana kebenarannya masih dipersoalkan.

Tausug di Kepulauan Sulu dipanggil Moro oleh Spanyol hanya kerana menganut fahaman Agama yang sama dengan bangsa Moors di Spanyol. Budaya perang Bangsa Tausug Buranun hingga hari ini masih dikenang oleh Spanyol dan Amerika Syarikat sebagai IDENTITI TAUSUG yang tiada tolok bandingnya dalam sejarah. Bangsa yang sedikit yang hanya duduk di pulau kecil tetapi ratusan tahun tidak pernah dikalahkan oleh mana-mana bangsa yang mahu menakluk mereka. Spanyol dan Amerika Syarikat tidak menyedari bahawa nenek moyang mereka sendiri lebih 10,000 tahun yang lalu berasal dari kepulauan Sulu.

TIGRIS & EUPHRATES KAITANNYA DENGAN BURANUN & EROPAH
Persoalannya mengapa India? Kerana India adalah Metropolitan perdagangan antarabangsa antara 10,000 hingga 6000 tahun sebelum Masihi selepas berlakunya banjir besar di zaman Nabi Noh a.s.. Sehingga abad ke-15 Asia Tenggara masih tidak dikenali lokasinya secara menyeluruh oleh bangsa Eropah hinggakan nama Asia Tenggara hanya disebut sebagai East India. Maklumat East India hanyalah muncul setelah bangsa Eropah terbaca catatan-catatan Arab yang ditranslasi ke bahasa-bahasa Eropah setelah Perang Salib.

Permulaan Bangsa India bermula di Sungai Gangga yang dibangunkan oleh Bangsa Sulug Buranun dari Kepulauan Sulu dengan kerjasama bangsa kulit hitam Nuu Waar (Papua/Irian) kemudian bangsa ini menyebar ke tempat lain beribu-ribu tahun sehingga sampai ke Sungai Tigris dan Euphrates. Ketika itu bahasa Sulug masih satu iaitu bahasa Nabi Adam a.s. yang berbeza hanyalah loghat dan lenggok bahasa. Semakin lama jauh dari bangsa Induk, bahasa dan budaya mula berubah dan mula menunjukkan perbezaan rupa paras kerana faktor cuaca dan pemakanan. Dari sini bermulalah bangsa Arab dari kerajaan Mesopotamia seperti Akkadian, Babilon, Assyur dan lain-lain.

Merujuk kepada tulisan bebaji pada batu bangsa Sumerian yang menduduki Sungai Euphrates dan Tigris bahawa bangsa mereka berasal dari aliran air. Dengan menyebut Buranun yang bermaksud Bangsa Gunung (Budanun dalam bahasa Sulug bermaksud Orang Gunung yang membawa pengertian "berkasta tinggi, berbudaya dan bermaruah") telah mengesahkan kenyataan Thomas Kheifer dalam catatan beliau bahawa Bangsa Arab berasal dari Kepulauan Sulu atau Tausug. Ini bermakna bangsa Arab adalah hasil asimilasi bangsa Sulug Buranun berkulit cerah dan Sulug Laut berkulit hitam yang datang dari Sungai Gangga India sebelum ini. Beribu-ribu tahun Bangsa Sumer menyusur ke hulu sungai Tigris dan Euphrates sehingga mereka bertemu dengan anak-anak Noh a.s. di sekitar pergunungan Ararat (Turkey hari ini). Lama sebelum itu anak-anak Noh a.s. yang turun dari bahtera mereka di gunung Ararat mula menyusur ke Eropah dan membentuk bangsa kulit putih. Dianggarkan sehingga 6000 tahun sebelum Masihi bangsa-bangsa ini mula menduduki sekitar laut Meditranian dan mula membentuk dan membina peradaban.


KAITAN BURANUN DENGAN KUIL MAYA, ZIGGURAT & PIRAMID
Agak pelik bagi sesetengah pihak sekiranya ada saintis yang berkeyakinan bahawa manusia berasal dari angkasa lepas. Sesetengah saintis pula percaya manusia adalah hasil dari evolusi binatang monyet menjadi manusia moden beransur-ansur sehingga hari ini. Kalau anda seorang yang beriman dengan Allah dan Rasul saw dan percaya dengan hari Qiamat, Syurga dan Neraka sudah tentu anda akan menolak keyakinan para saintis tersebut kerana bagi anda Manusia dan alam semesta adalah hasil ciptaan Allah Maha Pencipta bukannya terbentuk atau terjadi dengan sendirinya. Sebenarnya bukanlah perkara pelik sekiranya ada ahli sains yang berkeyakinan Athies (tidak meyakini kewujudan Tuhan) seperti itu adalah kerana mereka sendiri menyalah tafsirkan kenyataan dalam catatan-catatan batu Bangsa Sumeria yang menyatakan bahawa bangsa mereka berasal dari angkasa lepas.

Para saintis hari ini gagal menyuaikan "puzzle" mengapa bangsa Sumeria menggelarkan diri mereka sebagai BURANUN (lihat gambar pertama di atas). Para saintis bingung apa sebenarnya yang dimaksudkan Buranun tersebut. Saintis gagal melihat dan menyelidik mengapa bangsa awal Sumeria sangat suka berumah di atas gunung dan mengapa mereka sangat mencintai gunung. Menurut catatan Sumeria pada prasasti mereka menyatakan bahawa asal-usul bangsa mereka ialah di atas pergunungan di "Garden of Eden" di kawasan "Land of the East" di mana bermulanya matahari terbit, tidak syak lagi ialah di kepulauan Sulu.

Hingga hari ini kita akan dapat lihat bangunan-bangunan purba di kawasan puncak pergunungan sekitar Tigris dan Euphrates. Menurut catatan, bangsa Sumeria membina bangunan atas gunung tersebut sebagai mengingati kampung halaman nenek moyang mereka di Garden of Eden. Sebab itu mengapa bangsa Sumer kemudiannya membina kuil Ziggurat yang berbentuk gunung juga sebagai mengingati Garden of Eden. Hal ini turut berlaku pada Bangsa Buranun yang menjadi raja Parahu (Pala'o) di Mesir. Bangsa Buranun yang menjadi penguasa kepada bangsa kulit hitam Parahu (Pala'o) di Mesir mula membina gunung berbentuk piramid sebagai mengingati nenek moyang mereka yang berasal dari Garden of Eden.

Setiap kemangkatan raja mereka yang agung akan mereka semadikan dalam gunung buatan berbentuk piramid seolah-olah sebagai penghormatan terakhir "kembalinya sang raja ke Garden of Eden" tempat asal nenek moyang mereka sebagai Buranun. Sehingga hari ini saintis masih tidak mengerti mengapa Raja-raja Mesir Purba memanggil diri mereka sebagai Raja PARAHU (Pharaoh) bermaksud "penguasa kepada bangsa laut". Saintis masih gagal mengerti mengapa bangsa Mesir Purba sangat mengagungkan "The Land of Punt" yang lokasinya berada di kawasan Timur Bumi tempat bermula keluarnya matahari. The Land of Punt itulah asal-usul nenek moyang mereka yang hebat yang menjadikan lautan hanya di tapak kaki mereka. Bangsa Punt itulah bangsa terawal yang duduknya di kepulauan Sulu (dalam bahasa Sulug Punt atau Pun @ Puun bermaksud "Pusat" atau tempat "Permulaan").

Bagaimana pula dengan Bangsa Maya di Amerika Latin? Mengkaji bangsa Maya di Peru dan sekitarnya memerlukan penelitian keatas tinggalan-tinggalan sejarah berbentuk prasasti bangunan kuil, bangunan purba dan lukisan-lukisan kecil pada dinding dan lukisan besar di kawasan padang berpasir dan berbatu berekar-ekar luasnya. Saintis turut menyalah tafsirkan lukisan-lukisan Maya pada dinding samada di pahat atau catan kerana terdapat beberapa imej yang menunjukkan seseorang sedang menaiki pesawat terbang. Hal inilah yang menguatkan tanggapan para saintis bahawa manusia dan teknologinya yang ada hari ini adalah hasil kontak dengan makhluk asing di luar bumi. Sebab itu kononnya mengapa bangsa Maya telah membina kuil berbentuk gunung seperti piramid adalah kerana piramid tersebut dijadikan sebagai tempat berhubung dengan makhluk asing di luar bumi. Satu tanggapan yang tidak berpijak di bumi nyata. Hingga hari ini pun UFO atau makhluk asing itu masih belum terbukti wujud kecuali jejak-jejak Jin dan Syaitan yang muncul dari imajinasi dan halusinasi mistik mereka semata-mata.

Satu persoalan dari manakah bangsa Maya berasal? Dalam catatan kami pada posting yang lepas di tajuk "Kepulauan Sulu Sebelum Muncul Nama Philippines" telah kami nyatakan catatan bangsa Maya sendiri bahawa mereka berasal dari sebuah negara kepulauan. Nenek moyang mereka menyelamatkan diri dari bencana alam yang dahsyat lari belayar merentas Lautan Pasifik menuju ke Benua Amerika. Negara Kepulauan yang mereka maksudkan tidak lain ialah Kepulauan Sulu. Kerana nama MAYA itu sendiri adalah dari bahasa Sulug yang membawa maksud "Burung berbulu perang dan kuning".

Sebab itu mengapa hingga hari ini bangsa Maya bangga dengan hiasan bulu-bulu burung pada kepala dan tubuh badan mereka. Bulu burung adalah lambang Bangsa Punt @ Puun di kepulauan Sulu sejak dahulu kala yang mereka namakan sebagai Phoenyx ( Cenderawasih). Bangsa Sulug Buranun beribu-ribu tahun dahulu melukiskan tatu pada tubuh badan mereka sebagai lambang kepahlawanan yang hingga hari ini masih kita lihat pada adat budaya Dayak Borneo dan Luzon-Visayas. Itulah juga yang terdapat pada adat budaya Maya. Mereka membina kuil berbentuk piramid sebagai pusat sesembahan dan mengingati asal-usul bangsa mereka sebagai Buranun.

Bersambung..

Post a Comment