PERJALANAN KE SULAWESI SELATAN & KALIMANTAN

Posted by DZULASREE @ Asree Sug on Wednesday, January 26, 2011 1 ulasan

Peluang keemasan dipelawa berkunjung ke Sulawesi Selatan dari pakcik penulis tidak dilepaskan begitu sahaja. Pakcik mengajak penulis ke sana dengan tujuan "balik kampung" kerana pakcik penulis tidak pernah balik ke Sulawesi Selatan yang menjadi tanah tumpah darahnya semenjak tahun 1977 lagi. Ini bermakna beliau berpetualang atau mengembara ke Malaysia selama lebih 30 tahun.

Kesempatan menemani pakcik telah membuka peluang untuk penulis mengkaji lebih mendalam lagi sejarah Bugis yang selama ini penulis hanya berkesempatan membaca di buku-buku dan artikel-artikel internet. Datang sendiri dengan bertanya, mengambil gambar, mencatat dan bersilaturrahim dengan penduduk asli Bugis di wilayah Luwu tempat asalnya Bugis dari Sarawegading tidak sama dengan hanya bertanya kepada orang Bugis di Sabah yang kebanyakannya kurang memahami sejarah mereka sendiri. Kalau ada pun ceritanya lebih kepada semangat kesukuan (Bone, Palopo, Makassar, Toraja) semata-mata berbanding menceritakan perkara yang sebenarnya.

Beberapa matlamat telah penulis titip di dalam nota kaki untuk disempurnakan di Luwu, Sulawesi Selatan antaranya ialah menjawap beberapa persoalan;

  • Asal-usul Bugis & Perkaitannya dengan Sulug
  • Phonology antara Bugis & Sulug
  • Phonology antara Makassar, Bone, Palopo dan Toraja.
  • Phonology antara Bugis, Melayu, Dayak, Papua & Batak.
  • Bila & Sebab-sebab Bugis bertebaran keluar dari Tanah Bugis
  • Mengapa Bugis menggunakan simbol serampang dua mata (Sangir @ Sangkir @ Sangkil)
  • Mencari perkampungan Sulug di Bone

Kemudian penulis juga menitipkan pada nota kaki berkenaan lawatan sampingan ke Kalimantan Timur bermula dari Balik papan hingga Tarakan sebelum sampai ke Nunukan. Matlamat di Kalimantan ialah,

  • BALIK PAPAN: Mencari pusat sejarah Dayak & Banjar
  • Phonology antara Sulug & Banjar serta Dayak (Punan, Kayan)
  • TARAKAN: Perkaitan Dayak Bruso dengan Tidung
  • Mencari Istana Sulug di Brau dan Kerajaan Bolongan
  • Dapatkan foto dan maklumat Dayak Kutai yang menubuhkan kerajaan Hindu Kutai

Penulis telah hampir mendapatkan jawapan secara keseluruhan namun masih ada beberapa perkara yang perlu dilawat ulang ke Kalimantan terutama ke Brau di mana terletaknya Istana Sulug yang disebut oleh orang tempatan sebagai Astana Solok. Penulis gagal ke Brau kerana lokasinya yang agak jauh dari Balik Papan.

InsyaAllah, penulis akan paparkan gambar-gambar bersejarah yang boleh dikongsi bersama pelawat blog TG kerana Bugis dan Sulug adalah keluarga terdekat sama dekatnya dengan Dayak secara budaya, linguistik dan genetik.

Dzulasree
8:45 pm
Rabu, 26 Jan 2011
Kg. Panji, Semporna.
  1. bila da abis buat kajian kat sana jangan lupa invite aku kat email 4everwan@gmail.com
    tidak sabar rasanya aku nak baca artikel ini,aku nak tahu semua tentag asal-usul tausug dan bugis ini..
    dua bangsa ada pertalian darah ke?

Post a Comment